Plastik Berlabel “BPA-Free” Juga Berbahaya Untuk Kesehatan


Senin, 11 April 2016
Label:
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Plastik Berlabel “BPA-Free” Juga Berbahaya Untuk Kesehatan

Beberapa tahun terakhir ini telah banyak melihat produsen plastik yang membuat langkah untuk menghilangkan bisphenol-A (BPA) dari plastik buatan mereka. Hasilnya, di mana-mana Anda akan melihat botol plastik air, mainan plastik anak-anak dan produk konsumen plastik lainnya diberi label sebagai “BPA-Free”. Tapi apakah itu sudah cukup? Peningkatan jumlah penelitian menunjukkan bahwa jawaban atas pertanyaan ini adalah "TIDAK!". Meskipun diberi label sebagai BPA-free, tapi tidak menjamin bahwa plastik tersebut aman digunakan.

Baca Juga:

Bisphenol-A (BPA) telah digunakan sebagai sebuah blok bangunan untuk jenis plastik yang dikenal sebagai plastik polikarbonat (sejenis bahan berbahaya dari plastik yang digunakan untuk memproduksi botol air plastik) serta resin epoxy seperti plastik yang melapisi sup dan kaleng soda.

Ketika BPA terkena lingkungan alkalin atau dipanaskan selama proses kemasan, disimpan di truk transportasi bersuhu panas atau digunakan dalam microwave saat memasak, ikatan molekul bersama-sama akan memecah membentuk xenoestrogens yang mengganggu keseimbangan hormonal tubuh. Gangguan inilah yang terkait dengan penyakit obesitas, kanker, infertilitas, ketidakseimbangan kekebalan tubuh dan sejumlah masalah kesehatan lainnya.

Plastik Berlabel BPA-Free Juga Berbahaya Untuk Kesehatan
sumber gambar

Sementara itu, banyak produsen produk plastik telah menghapus BPA dari plastik mereka, banyak perusahaan telah menggantinya dengan senyawa yang sama merusak dan membentuk ancaman yang kurang dikenal bernama EA, yang merupakan kependekan dari estrogen activity (aktivitas estrogen). Bahan kimia buatan manusia ini menimbulkan ancaman bagi manusia dan anak-anak pada khususnya. Penelitian menunjukkan bahwa EA meningkatkan agresi, mempengaruhi sistem kekebalan tubuh dan serius mempengaruhi hormon.

Sebuah studi yang diterbitkan di jurnal Environmental Health menilai aktivitas estrogenik dari kedua plastik BPA-free dan plastik yang mengandung BPA. Para peneliti menemukan bahwa kedua jenis plastik tersebut memiliki aktivitas estrogenik, termasuk plastik BPA-free dan senyawa kimia yang dimaksudkan untuk menggantikan BPA dalam plastik.

Beberapa senyawa yang digunakan untuk menggantikan BPA dalam plastik meliputi antara lain: akrilik, polystyrene, polietersulfon, yang semuanya tercuci bahan kimia dan menunjukkan aktivitas estrogen. Dalam penelitian lain yang dipublikasikan dalam jurnal, peneliti menemukan bahwa beberapa produk berlabel sebagai "BPA-Free" juga memiliki tingkat aktivitas yang lebih tinggi estrogen daripada yang terdaftar sebagai plastik yang mengandung BPA. Ini menjadi kasus yang semakin pelik.

Kegiatan estrogen didefinisikan sebagai "bahan kimia yang meniru atau memusuhi tindakan yang terjadi secara alamiah estrogen." Pada dasarnya, EA menunjukkan bahwa bahan kimia yang digunakan adalah pengganggu endokrin yang dapat membuang keseimbangan hormon halus tubuh. Penelitian di jurnal Environmental Health Perspectives mengaitkan hal ini dengan ketidakseimbangan hormon pubertas dini pada anak perempuan, mengurangi jumlah sperma, fungsi berubah dari organ reproduksi, berat badan dan obesitas, perilaku seksual, serta peningkatan tingkat payudara, ovarium, prostat dan kanker testis.

Menurut Orthomolecular Health, sebanyak 500 produk plastik berlabel "BPA-Free" menunjukkan aktivitas estrogen yang signifikan. Menurut para ilmuwan yang mempublikasikan studi Environmental Health Perspectives: "kami percaya bahwa plastik memiliki sifat fisik yang sebanding tapi itu tidak melepaskan bahan kimia dan terdeteksi memiliki EA, hal ini dikarenakan bisa diproduksi dengan biaya tambahan yang minimal." Jika itu yang terjadi, mengapa produsen plastik memotong sudut untuk menghasilkan plastik yang merusak kesehatan ketika terjangkau?

Sementara produsen terus menempatkan kesehatan kita pada risiko, ada beberapa hal sederhana yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi eksposur Anda terhadap EA.

Cara mudah untuk mengurangi paparan EA
  • Berhenti membeli produk plastik
  • Berhenti menaruh makanan terbungkus plastik ke dalam microwave
  • Pilihlah wadah penyimpanan makanan dari kaca, bukan plastik
  • Pilihlah mainan anak-anak terbuat dari logam atau kayu, jangan dari plastik
  • Beralihlah ke stainless steel atau botol gelas air
  • Hindari proses makanan lainnya yang dikemas dengan plastik
  • Hindari wadah styrofoam, karena mereka adalah sumber berbagai bahan kimia plastik

Itulah beberapa tips yang bisa Anda lakukan mulai sekarang juga untuk menghindari segala macam bentuk plastik yang sudah diketahui memiliki bahan kimia EA, meskipun plastik tersebut berlabelkan “BPA-free”.

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


2 komentar:

  1. waduh padahaal kemarin2 saya habis beli yang BPA free katanya sih aman ternyata masih lebih baik yang kaca y mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mas Hendri, jangan sampe kita terpedaya hanya dgn adanya tulisan BPA free. mending pilih kaca aja, tp hati2 penggunaannya pd anak2... kita dituntut cerdas dlm hal ini

      Hapus

Recomended For You:

loading...
loading...