Seimbangkan pH Tubuh Anda dengan Makanan Alkali


Sabtu, 23 Januari 2016
Label: , , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Seimbangkan pH Tubuh Anda dengan Makanan Alkali

Konsep utama di balik diet alkali adalah bahwa makanan tertentu dapat memproduksi sampingan asam dalam tubuh Anda setelah pencernaan. Anda dapat mengurangi efek kesehatan negatif dari asam ini dengan membatasi makanan pembentuk asam dalam diet Anda dan makan makanan yang dapat alkalize tubuh Anda sebagai gantinya.

Manfaat dari diet alkali mulai ditambahkan. Penelitian telah menunjukkan bahwa makan lebih banyak makanan alkali akan dapat:
  • meningkatkan memori dan kognisi
  • meningkatkan kesehatan jantung
  • mengurangi penyakit kronis seperti hipertensi dan stroke
  • mengurangi atrofi otot
  • manfaat kesehatan tulang
Dan mungkin terbaik dari semua, makanan alkalizing pada umumnya lebih murah dan mudah untuk menemukannya.

Baca Juga:


Mengapa kita perlu diet makanan alkali?

Ini penting, untuk kelangsungan hidup manusia bahwa tubuh kita perlu mempertahankan pH darah sekitar 7,4. Pada skala pH ini adalah sedikit basa. Salah satu cara utama tubuh kita mempertahankan pH internal adalah melalui ginjal. Mereka menyaring setiap asam yang berlebihan dalam sistem tubuh kita dan mengeluarkan mereka ke dalam urin. Masalah dimulai ketika kita mengkonsumsi terlalu banyak makanan pembentuk asam. Ginjal tidak dapat selalu menjaga limbah asam dari makanan ini, sehingga menyebabkan asam menumpuk di jaringan tubuh kita.

Studi telah menemukan bahwa jika kelebihan asam ini menjadi kronis, maka dapat menyebabkan berbagai kondisi buruk bagi kesehatan. Beberapa di antaranya adalah batu ginjal, kepadatan tulang berkurang, degradasi otot, dan keterkaitan dengan pengembangan arthritis, diabetes serta kanker.

Dr Thomas Remer mengembangkan cara untuk menghitung potensi acidifying atau efek alkalizing makanan yang mungkin dimiliki pada tubuh Anda. Ini disebut potensi beban asam ginjal (pral) dari makanan. Potensi ini mengukur berapa banyak asam ginjal Anda yang perlu diproses setelah memakan makanan tertentu. Hal ini menunjukkan bahwa ketika Anda makan makanan dengan pral tinggi, pH urine dan air liur umumya menjadi lebih rendah, atau lebih asam. Sedangkan makanan dengan pral rendah meningkatkan pH urine dan pH saliva, sehingga lebih alkali. Ini bukan pengukuran yang sempurna, tetapi dapat memberikan pedoman umum yang berguna dimana makanan mempengaruhi tubuh Anda.

Kelompok makanan alkali

Perlu dicatat bahwa 80 persen dari diet Anda terdiri dari makanan alkalizing dan 20 persen lainnya bisa netral untuk makanan pembentuk asam. Pilihlah selalu makanan yang segar, atau makanan organik bila memungkinkan. Karena bagian penting dari diet alkalizing adalah bagaimana caranya mendapatkan cukup mineral untuk membantu tubuh Anda menetralisir limbah asam. Makanan organik terbukti mengandung kandungan gizi yang lebih tinggi daripada makanan non-organik. Ini akan memastikan bahwa Anda mendapatkan banyak mineral.

Nah, berikut ini beberapa kelompok makanan yang alkalizing:

Buah-buahan

Sebagian buah-buahan juga termasuk alkalizing. Namun ada beberapa buah pengecualian yaitu blueberry, cranberry dan plum. Buah ini terbukti mengasamkan. Satu hal yang perlu dicatat adalah Anda dianjurkan untuk makan buah-buahan mentah daripada yang dimasak, dipasteurisasi atau diproses. Hal ini karena memasaknya maka bisa memecah beberapa vitamin, seperti vitamin C.

Beberapa buah-buahan terbaik yaitu melon, lemon, limau, kurma, buah ara dan kismis. Jus buah segar dan smoothie juga sangat baik. Bahkan cuka sari apel juga sebagai alkalizing, namun yang dapat membingungkan karena cuka jelas sangat asam. Meskipun makanan ini adalah alkalizing, namun keasaman didasarkan pada jumlah limbah asam yang diproduksi saat makanan itu dicerna. Tubuh Anda dipengaruhi oleh bahan kimia limbah ini, bukan keasaman dari makanan itu sendiri.

Sayuran

Semua sayuran adalah alkalizing. Jika Anda memilih hanya makan lebih banyak sayuran, maka lebih baik Anda memilih diet lebih basa. Hal yang terbaik untuk memakan sayuran adalah yang tidak terlalu lama dalam kaleng. Memakannya secara mentah atau dikukus juga sangat baik. Jangan menggoreng wortel atau membuatnya menjadi kue.

Semua jenis rumput laut sangat alkalizing. Hijau, seperti bayam, peterseli, kale dan selada air juga dinilai sangat baik. Termasuk teh herbal dan jus sayuran segar.

Kacang-kacangan dan biji-bijian

Amaranth, millet dan quinoa adalah satu-satunya biji-bijian yang secara alami alkali. Kacang segar juga alkali, seperti kacang hijau, kacang lima, atau produk kedelai segar seperti tahu atau tempe. Secara umum, sisa biji-bijian dan kacang-kacangan dapat mengasamkan. Hal ini terutama berlaku untuk setiap roti, sereal, pasta, atau bentuk olahan lainnya dari biji-bijian atau kacang-kacangan.

Almond, chestnut, chia dan biji wijen juga semuanya bersifat alkalizing. Hanya ada beberapa saja kacang yang membentuk sedikit asam.

Perlu dicatat juga bahwa semua kacang atau biji-bijian akan menjadi jauh lebih alkalizing jika Anda rendam sampai tumbuh sebelum memakannya.

Minyak hasil olahan kacang dan biji-bijian dianggap netral. Ini termasuk minyak seperti almond, bunga matahari, canola atau wijen. Namun, minyak umumnya lebih cepat menjadi tengik, jadi disarankan untuk selalu membelinya yang segar.

Lalu, makanan apa yang harus Anda hindari?

Kelompok makanan yang telah terbukti memiliki efek yang paling acidifying (membuat atau menjadi asam) pada tubuh Anda terutama adalah makanan hewani. Kelompok makanan yang paling pembentuk asam adalah daging. Ikan yang sedikit lebih baik daripada daging hewan lainnya, namun mereka masih signifikan mengasamkan.

Produk susu dan telur juga pembentuk asam. Susu kambing adalah yang paling acidifying, sedangkan keju keras adalah yang tertinggi.

Kelompok makanan terakhir dan mungkin yang paling acidifying adalah pemanis buatan. Gula putih yang diproses adalah yang paling terburuk, sedangkan madu, sirup dan sirup maple juga sedikit pembentuk asam.

Diet alkalizing adalah tentang menemukan keseimbangan yang sehat dalam apa yang Anda makan. Ini bukan tentang menjadi ekstrim dan menghindari semua makanan pembentuk asam. Ini hanya memberikan pedoman untuk membantu membuat pilihan yang lebih baik untuk makanan sehari-hari.

Satu bocoran dari saya untuk Anda semua, untuk membuat tubuh Anda menjadi alkali cukup mengganti minuman mineral keseharian Anda dengan minum MILAGROS.
Apa itu Milagros? Baca disini.

Sumber Bacaan

Artikel Terkait Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Poskan Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...