Apakah Cuka Sari Apel Aman Untuk Diminum?


Sabtu, 14 Oktober 2017
Label: , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Apakah Cuka Sari Apel Aman Untuk Diminum?

Cuka sari apel adalah salah satu makanan pokok bagi sebagian orang untuk menjaga kesehatan. Biasanya dapat ditambahkan ke dalam sup, stews, tahu, dan salad dressing. Sambil mengisap beberapa minyak zaitun dan satu sendok teh cabe serta kemangi yang telah hancur, lengkapi dengan saus roti instan yang benar-benar lezat.

Ada kecenderungan yang berkembang di kalangan masyarakat pada umumnya ketika terkait dengan minum cuka sari apel, mereka memiliki alasan minum cuka sari apel agar dapat menurunkan berat badan, melancarkan pencernaan dan banyak manfaat kesehatan potensial lainnya. Tapi, apakah cuka sari apel benar-benar aman untuk diminum? Nah, jawaban singkatnya adalah "ya" dan "tidak" tergantung dari beberapa faktor. Berikut ini penjelasannya!

Baca Juga:

Pertama, meminum cuka sari apel langsung keluar dari botol tanpa menipiskannya tidaklah aman. Sementara cuka sari apel mengandung banyak mikroba bermanfaat, baik varietas bakteri dan ragi, gula alami yang ditemukan di apel diubah oleh beberapa mikroba ini (acetobacter, menjadi spesifik) menjadi asam asetat. Itu adalah nama kimia cuka, yang memberi cuka sari apel dengan rasa khas, bau dan tentu saja, namanya itu sendiri.

Apakah Cuka Sari Apel Aman Untuk Diminum?
sumber gambar

Keasaman asam asetat terlalu kuat untuk saluran gastrointestinal (GI) halus dengan selaput lendir halus di mulut dan di seluruh tubuh. Begitu keasaman mencapai perut, organ yang dirancang untuk mengatasi keasaman ampuh, perut bisa mengatasi keasaman. Tapi, sebelum itu, Anda bisa mengalami sensasi terbakar. Namun hal ini mudah dihindari yaitu dengan cara mengencerkan terlebih dahulu dari satu sendok makan cuka sari apel dalam 8 ons air (236 ml / satu gelas kecil pas) sebelum meminumnya.

Kedua, minum cuka sari apel, bahkan diencerkan, tidak dianjurkan untuk orang yang menderita bisul atau gangguan saluran cerna lainnya, karena bisa mengobarkan saluran GI.

Ketiga, jika Anda menderita kondisi diabetes yang dikenal sebagai gastroparesis (yaitu kondisi perut dimana saraf tidak bekerja dengan baik, mengakibatkan makanan tetap berada di perut untuk periode yang berlebih) maka Anda lebih baik tidak minum cuka sari apel. Itu karena cuka sari apel telah ditemukan dalam penelitian di European Journal of Clinical Nutrition untuk menunda jumlah makanan waktu duduk di perut, yang bisa memperparah gastroparesis. Namun, jika Anda tidak menderita diabetes gastroparesis dan memiliki pencernaan yang lemah, efek ini bisa sangat bermanfaat. Itu karena makanan yang lebih lama duduk di cairan pencernaan perut, semakin besar kemungkinan dicerna secara memadai pada saat ia meninggalkannya untuk pindah ke usus kecil.

Ketiga faktor diatas bukan berarti mengatakan bahwa minum cuka sari apel tidak aman. Tentu tidak demikian. Asalkan Anda mencairkannya terlebih dahulu sebelum meminumnya dan tidak memiliki kondisi yang bisa bertambah parah, maka cuka sari apel menawarkan banyak manfaat kesehatan, termasuk diantaranya: mengatur sensitivitas insulin pada penderita diabetes atau mereka yang menderita sindrom metabolik, membunuh E. coli yang ditemukan pada makanan, meningkatkan berat badan, dan membantu obesitas serta bahkan mungkin membantu menyeimbangkan kimia darah pada orang-orang dengan penyakit jantung berkat kandungan asam klorogeniknya.

Tapi, seperti apa pun itu, paling baik digunakan secara bertanggung jawab. Minumlah satu sendok makan cuka sari apel yang diencerkan dalam gelas 8 ons air sekitar 10 menit sebelum makan makanan untuk membantu meningkatkan pencernaan dan menuai manfaat kesehatannya. Dan, jika Anda tidak yakin apakah cuka sari apel itu aman untuk Anda berdasarkan kondisi kesehatan apa pun yang mungkin Anda miliki, maka tanyakan kepada dokter Anda terlebih dahulu.

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...