Cara Alami dan Terbukti Mengurangi Risiko Kanker Usus Besar


Minggu, 08 Oktober 2017
Label: , , , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Cara Alami dan Terbukti Mengurangi Risiko Kanker Usus Besar

Usus besar adalah salah satu organ vital di tubuh kita, ia merupakan saluran pencernaan makanan yang perlu mendapatkan perhatian yang khusus. Jika ada makanan yang asal kita makan justru dapat menyebabkan masalah di usus besar sehingga membuatnya menjadi tidak sehat bahkan jauh lebih parah menimbulkan penyakit kanker usus besar. Jika sudah terkena penyakit ini, maka usus besar sudah pasti tidak berfungsi baik.

Baca Juga:
Namun, kita semua tahu bahwa makanan juga adalah obat-obatan, tapi bila terkait dengan mengurangi risiko kanker kolon secara drastis, itu tidaklah seratus persen benar. Nah, berikut ini beberapa tips yang bisa Anda terapkan dalam kehidupan sehari-hari untuk upaya mengurangi risiko kanker usus besar. Cara ini memang terlihat sederhana, namun telah terbukti ampuh mengurangi risiko kanker usus besar. Apa sajakah itu?

Cara Alami dan Terbukti Mengurangi Risiko Kanker Usus Besar
sumber gambar

1. Makan lebih banyak kunyit

Curcumin, salah satu fitonutrien yang ditemukan dalam bumbu kunyit, telah ditemukan dalam berbagai penelitian untuk mengurangi risiko kanker usus besar. Sebuah penelitian yang ditemukan di Cancer Prevention Research menunjukkan bahwa kurkumin dapat menekan kemampuan sel kanker usus besar untuk berkembang biak, hal ini menunjukkan bahwa bumbu dapaur yang satu ini sangat membantu baik dalam pencegahan dan perawatan terhadap kondisi tersebut.

2. Hindari daging olahan

Makan siang dengan daging olahan, bacon, cold cuts, hot dog, sosis dan jenis daging olahan lainnya telah diklasifikasikan oleh Kesehatan Dunia sebagai karsinogen "Grup 1", dalam kategori yang sama seperti merokok dan asbes. Selain lemak jenuh dalam jumlah tinggi, daging olahan biasanya mengandung nitrit dan nitrat yang dikenal sebagai karsinogen dan sebaiknya dihindari.

3. Makanlah diet berbasis tanaman

Sementara kita telah menetapkan bahwa daging olahan, dan lemak dari daging adalah faktor, penelitian juga menunjukkan bahwa diet protein hewani yang tinggi juga terkait dengan kanker kolorektal. Hal ini terutama berlaku untuk daging merah, yang juga dikaitkan dengan kanker kolorektal dalam penelitian yang dipublikasikan di Journal of Gastroenterology. Juga sebagai tambahan yaitu Penelitian Kanada yang dipublikasikan di Jurnal Nutrisi menemukan "pola diet daging" meningkatkan risiko kanker kolorektal.

4. Kurangi lemak dalam diet Anda

Hubungan antara diet yang buruk dan kanker usus besar telah mapan selama bertahun-tahun, namun mekanisme diet yang buruk meningkatkan risikonya sebagian besar tidak jelas. Menurut penelitian dari Cleveland Clinic, diet tinggi lemak mendorong pertumbuhan akar sel kanker. Kurangi makanan cepat saji, makanan olahan, makanan siap saji, daging, mentega, dan makanan berlemak lainnya.

5. Makan lebih banyak buah Anggur

Penelitian yang dipublikasikan di BMC Complementary and Alternative Medicine, menemukan bahwa resveratrol yang ditemukan dalam anggur ungu dan merah sebenarnya dapat menekan sel induk kanker usus besar, menunjukkan kemungkinan strategi pencegahan dan pengobatan. Sel induk kanker mengabadikan pembentukan sel kanker baru dan tumor. Resveratrol yang ditemukan di buah anggur tidak hanya menekan sel induk kanker, namun juga mengurangi jumlah tumor kanker hingga 50%.

6. Kurangi makanan bergula dan gula

Studi Jurnal Nutrisi juga menemukan korelasi antara diet yang mengandung makanan bergula dan kanker kolorektal. Pilihlah juga buah yang manis sedang.

7. Tambahkan Pala ke diet harian Anda

Penelitian yang dipublikasikan di Journal of Proteome Research menemukan bahwa pala (Myristica fragrans), dapat mengurangi prekursor kanker usus besar.

8. Makan lebih banyak makanan Fermentasi

Journal of Proteome Research menemukan sedikit hubungan yang diketahui antara racun yang dikeluarkan oleh mikroba usus berbahaya dan kanker usus besar, menunjukkan kemungkinan adanya hubungan antara infeksi saluran pencernaan (gastrointestinal / GI) dan kanker usus besar. Mengonsumsi lebih banyak makanan fermentasi seperti kimchi, sauerkraut, yogurt bebas susu, dapat membantu menjaga mikroba usus berbahaya.

9. Minum teh hijau setiap hari

Teh hijau mengandung berbagai nutrisi anti kanker yang ampuh yang dikenal sebagai polifenol, termasuk epigallocatechin gallate (EGCG) yang paling terkenal yang telah terbukti efektif melawan kanker dalam banyak penelitian. EGCG sangat anti kanker dan dapat mencegah tumor terbentuk di usus besar. Minumlah minimal 3 gelas sehari untuk memaksimalkan efek perlindungan.

10. Dapatkan Kalsium yang cukup

Dalam sebuah penelitian, para periset menemukan bahwa wanita yang mendapatkan setidaknya 800 mg kalsium setiap hari memiliki risiko kanker kolorektal 25% lebih rendah daripada mereka yang memiliki 400 mg setiap hari. Produk susu tidak disarankan karena telah diketahui dapat segera mengubah mikroba yang ada di usus yang mendukung penyebab peradangan. Makanan kaya kalsium terbaik yang harus disertakan adalah: wortel dan jus wortel, kangkung dan sayuran berdaun gelap lainnya, biji wijen dan tahini, mentega almond dan kacang almond, brokoli, gandum, dan kacang navy.

11. Makanlah diet serat tinggi

Sementara banyak ahli menyarankan agar kita dapat menargetkan 35 gram serat setiap harinya, namun sebuah penelitian menunjukkan bahwa kita harus mengarahkan lebih tinggi dari itu. Periset menemukan bahwa kita bahkan diharuskan beralih ke serat tinggi, diet rendah lemak selama 2 minggu, secara signifikan mengurangi risiko kanker usus besar. Perkalian sel secara drastis turun sementara pembentukan senyawa pembunuh kanker meningkat secara signifikan, sehingga membuat usus besar kurang rentan terhadap kanker.

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...