Efek Bahaya Zat Kimia Phthalate Pada Produk Keseharian


Jumat, 01 Desember 2017
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Efek Bahaya Zat Kimia Phthalate Pada Produk Keseharian

Mungkin ada yang belum tahu apa itu phthalate? Jawaban singkatnya, phthalate adalah suatu zat kimia yang terkandung dalam berbagai macam produk kebutuhan sehari-hari yang konon katanya bisa mengganggu hormon serta hal-hal lainnya yang terkait pada kesehatan. Zat kimia ini tidak berwarna, tanpa bau dan tidak gampang menguap. Kini, sebagian besar orang mulai memperhatikan efek dari phthalate, yang mudah ditemukan di plastik PVC (polyvinyl chloride).

Baca Juga:

Penelitian telah berfokus pada kesehatan janin dan anak, terutama mengenai perkembangan alat kelamin dan perilaku.

Pria yang terpapar kadar phthalate tinggi memiliki kadar testosteron lebih rendah, tapi itu untuk pekerja di pabrik plastik. Pada populasi umum, buktinya sangat beragam. Sebuah studi di Swedia terhadap laki-laki berusia 20-an tidak menemukan efek pada testosteron, sedangkan studi di A.S. pada pria berusia 30-an menemukan efek, bahkan pada tingkat keterpaparan yang jauh lebih rendah daripada pekerja pabrik.

Efek Bahaya Zat Kimia Phthalate Pada Produk Keseharian
sumber gambar

Bila ada bukti yang bertentangan seperti ini, idealnya kita akan menerapkannya, tapi Anda tidak bisa secara etis mengekspos orang ke phthalate, jadi para ilmuwan telah menemukan metode yang rumit seperti menanamkan testis dari janin manusia ke tikus agar mereka tumbuh. Kami juga ingin tahu tentang efek pada orang dewasa, bukan hanya pada janin, namun untuk mendapatkan testis sangatlah sulit.

"Ijin harus didapatkan dari semua donor”. Pada akhirnya, periset memperoleh testis yang disumbangkan dari pasien kanker prostat yang menjalani pengebirian untuk mengendalikan penyakit mereka dan, memang, dapat mendapatkan bukti langsung bahwa phthalate dapat menghambat produksi testosteron pada jenis tingkat yang dilihat orang pada populasi umum.

Bagaimana dengan kanker payudara, pembunuh kanker nomor satu wanita muda ini? Wanita yang bekerja di bidang plastik otomotif dan pengalengan makanan berada pada lima kali kemungkinan kanker payudara, menunjukkan adanya hubungan. Namun, phthalates tampaknya tidak mempercepat pertumbuhan kanker payudara pada tingkat paparan yang diharapkan pada populasi umum. Akan tetapi, baru-baru ini, paparan phthalate ditemukan dapat meningkatkan pertumbuhan sel kanker payudara secara in vitro pada tingkat yang ditemukan beredar di tubuh banyak wanita. Oleh karena itu, dosis toleransi maksimum yang ditetapkan harus dievaluasi ulang.

Bagaimana Anda menghindari barang-barang tersebut? Nah, bila Anda memikirkan bahan kimia plastik, mungkin Anda memikirkan botol air, tapi sepertinya hanya memainkan peran kecil. Kebanyakan phthalate berasal dari makanan. Bagaimana kita tahu ini? Jika Anda membawa orang dan meminta mereka berhenti makan selama beberapa hari, Anda mendapatkan penurunan jumlah phthalate yang signifikan ke dalam urin mereka. Puasa tidak sepenuhnya berkelanjutan. Syukurlah, kita bisa melihat tetes yang sama dari sekedar makan makanan nabati selama beberapa hari, yang memberi kita petunjuk tentang di mana kebanyakan phthalate ditemukan. Ada beberapa kasus lonjakan dalam periode puasa setelah mandi, bagaimanapun, menunjukkan kontaminasi pada produk perawatan pribadi.



Kami dapat menasihati pasien untuk mengurangi paparan phthalate dengan menghindari penggunaan produk perawatan kecantikan, sabun, dan kosmetik wangi, karena phthalate digunakan sebagai pembawa wangi. Phthalate juga bisa ditemukan pada mainan anak-anak, bahkan mainan untuk orang dewasa, sehubungan dengan penggunaan mainan seks yang terbuat dari karet atau plastik.

Terkait dengan hal itu, ternyata "jeli" itu adalah plasticized PVC, sampai dua pertiga phthalate. Meskipun penggunaan pelumas berbasis air dapat mengurangi risiko kesehatan 100 kali lipat, paparan phthalate melalui pelumas mungkin masih memiliki efek yang berlawanan. Sebab, wanita dengan kadar phthalate tertinggi mengalir melalui tubuh mereka "memiliki lebih dari 2,5 kali kemungkinan melaporkan kurangnya minat terhadap aktivitas seksual," dan ini bukan wanita di pabrik pengalengan, melainkan pada tingkat paparan yang khas di Amerika.

Jadi kesimpulannya adalah, zat kimia phthalate ini dapat ditemukan pada berbagai macam produk yang sering digunakan sehari-hari, misalnya produk kecantikan, kosmetik, mainan anak-anak, serta ‘mainan orang dewasa’. Alangkah lebih baik menggunakannya dengan bijak. Agar bisa mengurangi efek dari paparan zat kimia ini yang dapat berpengaruh pada hormon, dan gangguan kesehatan lainnya.

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


1 komentar:

  1. Artikel yang sangat bermanfaat dan berkualitas gann.. Update terus dan sukses selalu yaa boss :D
    Kunjungi website kami ya di www.pokershinchan.com

    Agen Poker
    Agen Poker Online
    Poker Online Indonesia
    Judi Poker Android
    Agen Poker Terbaik

    BalasHapus

Recomended For You:

loading...
loading...