Hepatitis C Bisa Memicu Parkinson di Kemudian Hari


Sabtu, 16 Januari 2016
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Hepatitis C Bisa Memicu Parkinson di Kemudian Hari

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, antara 130 dan 150 juta orang di seluruh dunia menderita hepatitis C, infeksi hati yang disebabkan oleh virus dengan nama yang sama. Sementara itu infeksi dapat menyebabkan kondisi kesehatan yang serius, banyak orang mungkin tidak menyadari bahwa mereka memilikinya. Apa yang para ilmuwan sekarang temukan adalah bagaimana virus hepatitis C (HCV) juga mempengaruhi jaringan saraf, menyebabkan kelelahan, depresi dan disfungsi kognitif pada mereka yang terinfeksi secara kronis.

Baca Juga:

Sebuah studi baru mengungkapkan bagaimana efek ini terhadap neurologis dapat dihubungkan dengan perkembangan penyakit Parkinson di kemudian hari. Sebuah gangguan progresif yang mempengaruhi sistem saraf tubuh, Parkinson dapat dikelola dengan pengobatan, namun tidak memiliki obat. Peserta studi di Taiwan dengan dan tanpa jenis hepatitis yang diikuti rata-rata berumur 12 tahun untuk melihat apakah mereka mengembangkan gangguan tersebut atau tidak. Ternyata, mereka yang memiliki hepatitis C adalah 30 persen lebih mungkin mengembangkan Parkinson dibandingkan mereka yang tidak terinfeksi. Para peneliti menyerukan penyelidikan lebih koneksi HCV dan kerusakan sistem saraf, namun meningkatkan langkah-langkah pencegahan terhadap infeksi HCV masih pilihan yang bijaksana.

Hepatitis C Bisa Memicu Parkinson di Kemudian Hari
sumber gambar

HCV adalah patogen yang ditularkan melalui darah, yang berarti sebagian besar ditularkan melalui penggunaan jarum suntik, praktek medis yang tidak aman dan kecelakaan jarum suntik, atau seperti sebagian besar kasus terjadi di transfusi darah Taiwan. Virus ini juga dapat ditularkan dari ibu ke bayi saat lahir. Untuk kasus infeksi hepatitis C sendiri sudah umum. Sedangkan pengobatan masih sangat mahal. Diperkirakan satu putaran pengobatan hepatitis C dapat membutuhkan biaya hingga $ 100.000 dan ketidaknyamanan yang signifikan bagi pasien. Selain itu, beberapa perusahaan asuransi juga menolak untuk membayar obat yang dibutuhkan pasien.

"Kami memiliki cara yang unik untuk dapat memberikan kesembuhan, dengan adanya durasi terbatas terapi, dan saat ini kita sedang membuat keputusan berdasarkan stadium penyakit untuk membedakan mereka yang memenuhi syarat untuk terapi dan yang tidak," kata Raymond Chung, MD, gastroenterologist dan direktur medis dari Program Transplantasi Hati di Rumah Sakit Umum Massachusetts di Boston.

Jadi, apa yang bisa dilakukan untuk membuat pengobatan hepatitis C ini jadi lebih terjangkau? Dr Chung menyarankan kita untuk melakukan pengobatan terapi alternatif. Anda bisa konsultasikan dengan dokter mengenai hal ini.

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...