Minyak Goreng Bisa Merusak Ingatan dan Menaikkan Berat Badan


Senin, 08 Januari 2018
Label: , , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Minyak Goreng Bisa Merusak Ingatan dan Menaikkan Berat Badan

Saat kita memikirkan demensia, kebanyakan orang memikirkan penuaan, cedera otak atau gejala penyakit otak. Hanya sedikit orang yang menganggap minyak goreng yang mereka gunakan adalah sebagai pelakunya yang bisa menyebabkan kehilangan ingatan atau kepikunan, namun penelitian menunjukkan bahwa sebaiknya kita tidak melihat lebih jauh dari wajan atau roti bakar kita. Itu karena minyak yang kita gunakan untuk membuat makanan kita enak atau membuat makanan panggang kita benar-benar bisa membahayakan otak kita.

Baca Juga:

Penelitian baru yang dipublikasikan di jurnal medis Nature mengatakan itulah yang harus kita pertimbangkan. Studi tersebut menemukan bahwa minyak canola ternyata memperburuk masalah ingatan dan menyebabkan kenaikan berat badan selama periode studi 6 bulan.

sumber gambar

Sayangnya, minyak canola mungkin adalah minyak goreng yang paling sering digunakan dan juga mudah digunakan di industri makanan cepat saji dan pengolahan makanan. Dan, bahkan orang yang mengira mereka menghindari kanola biasanya memakannya dalam minyak sayur mereka, yang cenderung menjadi perpaduan minyak dengan canola yang menghasilkan jumlah terbesar.

Dalam penelitian tersebut, tikus dengan pengalaman Alzheimer mengalami kejengkelan masalah memori saat mereka mengkonsumsi minyak canola. Minyak canola tinggi di Omega 6, yang dalam jumlah kecil baik-baik saja namun dalam rasio di mana kebanyakan orang mengonsumsinya dapat menyebabkan peradangan berlebihan. Pakar nutrisi tidak setuju dengan rasio pastinya yang terbaik dan mungkin itu karena ada beragam macam orang dengan kebutuhan nutrisi yang berbeda. Namun, secara keseluruhan, sebagian besar ahli gizi akan setuju bahwa rasio 20:1 asam lemak Omega 3 terhadap asam lemak Omega 6 lebih baik daripada rasio 1:30 yang dikonsumsi kebanyakan orang, sangat menyukai Omega 6.

Selain itu, canola adalah tanaman yang dimodifikasi secara genetis. Badan penelitian yang berkembang menghubungkan glyphosate, yaitu salah satu pestisida utama yang digunakan pada tanaman pangan, yang menyebabkan peradangan dan masalah kesehatan lainnya.

Peradangan telah dikaitkan dengan gangguan otak dan banyak kondisi kesehatan kronis lainnya. Beberapa penelitian sebenarnya telah dilakukan pada efek otak kanola, dan saya tidak mengetahui adanya perbedaan antara kanola non-GMO dan kanola transgenik, mungkin karena hampir semua canola sekarang dimodifikasi secara genetis sehingga akan sulit dilakukan. Temukan canola non-GMO untuk melakukan penelitian semacam itu. Canola mungkin saja makanan sehat untuk dikonsumsi pada satu titik tidak lagi tampak seperti pilihan yang baik, terutama jika Anda peduli dengan kesehatan dan ingatan otak Anda.



Minyak canola bersembunyi pada banyak makanan sehingga Anda harus memulai membaca label kemasan. Selain itu, Anda dapat memulai memperhatikan beberapa makanan berikut ini:
  • Margarin
  • Minyak sayur
  • Makanan yang Dikemas, Dipersiapkan dan Olahan - baca daftar bahan pada makanan kemasan yang Anda beli dan Anda pasti akan terkejut dengan seberapa banyak makanan mengandung minyak canola atau rapeseed yang sama.
  • Makanan cepat saji
  • Makanan Siap Saji di Toko Grosir - Sebagian besar salad deli dan makanan lain di toko makanan bahan makanan grosir hampir selalu mengandung minyak canola.
  • Salad Dressing - hampir semua salad dressing yang disiapkan secara komersial dan bahkan kebanyakan menggunakan canola atau minyak sayur dengan kanola sebagai dasarnya. Mengingat betapa sederhananya, Anda bisa mulai membuatnya sendiri, masukkan minyak zaitun dan cuka balsamic atau apel ke dalam toples (dengan perbandingan sekitar 2:1) dan tambahkan sedikit garam, lada, atau pemanis untuk membuat saus salad buatan sendiri.
  • Baik roti panggang maupun kue kering biasanya dibuat dengan minyak canola jadi pastikan untuk membaca labelnya. Jika tidak tercantum pada daftar bahannya, maka yang terbaik adalah menghindari barang tersebut.

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...