Hati-Hati, Pewarna Makanan Dapat Merusak Kesehatan Anak-Anak


Selasa, 11 September 2018
Label: , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Hati-Hati, Pewarna Makanan Dapat Merusak Kesehatan Anak-Anak

Sebelum menambahkan warna makanan ke kue ulang tahun anak Anda berikutnya atau memberi mereka hadiah dengan makanan panggang berwarna neon dari toko roti lokal, Anda mungkin harus mempertimbangkannya kembali.

Setelah beberapa dekade penelitian yang mengaitkan warna dan pewarna makanan dengan kondisi kesehatan yang berbahaya pada anak-anak, akhirnya American Academy of Pediatrics mengakui bahwa pewarna makanan bukanlah hal yang tidak berbahaya yang dianggap oleh sebagian besar orang. Namun, ia justru sebaliknya, berbahaya bagi anak-anak.

Baca Juga:

Dalam sebuah penelitian baru yang diterbitkan di jurnal Pediatrics mereka, organisasi tersebut menguraikan beberapa masalah. Pewarna makanan telah dikaitkan dengan berbagai masalah kesehatan, termasuk defisit perhatian, masalah ingatan dan bahkan kanker. Saya akan menjelaskan cara terbaik untuk menghindari pewarna makanan dan mengapa penting untuk menjauhkan anak-anak dari mereka.

Hati-Hati, Pewarna Makanan Dapat Merusak Kesehatan Anak-Anak
sumber gambar

Saat ini ada 9 warna makanan buatan yang disetujui untuk digunakan, termasuk diantaranya: Biru 1, Biru 2, Hijau 3, Kuning 5, Kuning 6, Merah 3, Merah 40, Citrus Red 2 dan Oranye B. Penggunaannya telah meningkat 500 % antara tahun 1950 dan 2012 dan sering digunakan dalam makanan yang dipanggang serta permen yang dipasarkan untuk anak-anak, dimana menjadi subjek yang paling berisiko menderita efek kesehatannya.

Pewarna biru 1 dapat melewati pembatas darah-otak, mekanisme perlindungan di dalam tubuh untuk melindungi otak dari bahan kimia berbahaya. Namun, jika bahan kimia beracun mendapatkan akses ke otak, mereka dapat menyebabkan peradangan atau bertindak sebagai excitotoxins, yaitu bahan kimia yang secara harfiah membangkitkan sel-sel otak hingga mati. Kurangnya penelitian telah dilakukan pada efek pewarna biru dalam makanan.

Sementara penerimaan bahaya pewarna makanan adalah langkah ke arah yang benar, itu telah menjadi penundaan yang panjang yang mungkin telah menghasilkan ADHD atau masalah kesehatan lainnya pada banyak anak. Studi American Academy of Pediatrics mengikuti beberapa dekade penelitian lain yang menunjukkan banyak bahaya pewarna makanan dan warna. Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal medis Prescrire International menemukan bahwa warna makanan buatan terkait dengan hiperaktivitas pada anak-anak.

Penelitian lain yang diterbitkan 24 tahun lalu dalam the Annals of Allergy menemukan bahwa warna makanan buatan adalah hubungan langsung ke gangguan attention deficit hyperactivity (ADHD), yaitu kondisi yang sayangnya sekarang mempengaruhi 6,4 juta anak usia 4 hingga 17 tahun. Situasi ini telah mencapai proporsi epidemi dan telah meningkat sebesar 42 persen antara tahun 2003 dan 2011.



Kondisi ini ditandai oleh kesulitan berkonsentrasi atau fokus, kesulitan yang tersisa, kesulitan diatur dan melupakan tugas. Ini sering bersamaan dengan kondisi kesehatan lainnya termasuk antara lain: gangguan belajar, mengompol, perilaku antisosial, dan penyalahgunaan zat.

Meskipun ada banyak faktor yang mungkin terlibat dalam ADHD, jelas mencerna warna makanan merupakan ancaman serius bagi anak-anak. Namun, regulator terus melakukan hampir tidak ada untuk menghentikan peningkatan kondisi kesehatan yang serius terkait dengan warna makanan dan aditif lainnya.

Membiarkan penggunaan bahan kimia beracun dan berpotensi beracun dalam makanan anak-anak yang mana otak, sistem saraf, sistem reproduksi dan sistem kekebalannya rentan selama tahun-tahun formatif, tidak kurang dari kekerasan anak. Itu tidak bisa diterima. Sudah waktunya pemerintah saat ini mengambil tindakan terhadap bahan kimia yang diizinkan dalam makanan, terutama untuk makanan siap saji yang lebih banyak menargetkan anak-anak.

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Recomended For You:

loading...
loading...