Siapa Sajakah yang Harus Menghindari Minum Kopi?


Senin, 05 Desember 2016
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Siapa Sajakah yang Harus Menghindari Minum Kopi?

Apakah peminum kopi hidup lebih lama daripada bukan peminum kopi? Sebuah pertanyaan yang muncul manakala para peneliti mulai mengetahui lebih banyak khasiat yang diperoleh dari kopi.

Penelitian terbesar yang pernah dilakukan pada diet dan kesehatan mengajukan pertanyaan yang diuji, memeriksa hubungan antara minum kopi dan kematian di antara ratusan ribu pria dan wanita tua di Amerika Serikat.

Baca Juga:

Ternyata, peminum kopi menang, meskipun efeknya adalah sederhana, risiko 10 hingga 15% lebih rendah dari kematian bagi mereka yang minum enam cangkir atau lebih dalam sehari. Hal ini disebabkan khusus untuk risiko kematian lebih rendah dari penyakit jantung, penyakit pernapasan, stroke, cedera dan kecelakaan, diabetes, dan infeksi.

Siapa Sajakah yang Harus Menghindari Minum Kopi?
sumber gambar

Namun, dalam penelitian lain, justru jumlah kopi ditemukan meningkatkan tingkat kematian orang-orang muda di bawah usia 55 tahun. Ini mungkin tepat, maka, untuk merekomendasikannya Anda dianjurkan menghindari minum lebih dari empat cangkir kopi dalam sehari. Tapi jika Anda meninjau semua studi, intinya adalah bahwa konsumsi kopi berhubungan dengan tidak adanya perubahan atau pengurangan kecil angka kematian mulai sekitar satu atau dua cangkir sehari, baik untuk pria dan wanita. Risiko kematian adalah 3% lebih rendah untuk setiap cangkir kopi yang dikonsumsi sehari-hari, yang memberikan jaminan untuk kekhawatiran bahwa minum kopi mungkin mempengaruhi kesehatan, atau setidaknya umur panjang.

Sebuah studi populasi baru-baru ini juga menemukan hubungan antara konsumsi kopi dan gejala GERD, yaitu refluks penyakit seperti mulas dan regurgitasi. Kopi dapat menginduksi refluks asam yang signifikan, sedangkan teh tidak. Apakah ini hanya karena teh kurang kafein? Ternyata tidak. Meski Anda mengurangi kandungan kafein dari kopi, tetap saja kopi masih menyebabkan signifikan lebih asam refluks. Untuk itu, pasien GERD mungkin lebih disarankan memilih kopi tanpa kafein atau, bahkan lebih baik, memilih untuk minum teh saja.

Asupan kopi juga dikaitkan dengan inkontinensia urin, sehingga penurunan asupan kafein harus didiskusikan dengan pasien yang memiliki kondisi tersebut. Sekitar dua cangkir kopi sehari senilai kafein dapat memperburuk kebocoran kandung kemih.

Pada tahun 2014, meta-analisis menunjukkan bahwa konsumsi kopi setiap hari dikaitkan dengan sedikit peningkatan risiko patah tulang pada wanita, namun penurunan risiko patah tulang pada pria. Sebenarnya, tidak ada hubungan yang signifikan yang ditemukan antara konsumsi kopi dan risiko patah tulang pinggul khususnya. Konsumsi teh dapat benar-benar melindungi terhadap patah tulang pinggul, meskipun tampaknya tidak memiliki hubungan yang jelas dengan risiko patah tulang pada umumnya.

Populasi tertentu khususnya mungkin disarankan untuk jauh dari kafein, termasuk orang-orang dengan glaukoma atau riwayat keluarga glaukoma, individu dengan epilepsi, dan tidak mengherankan, orang-orang yang mengalami kesulitan tidur juga harus menghindari minum kopi. Bahkan satu cangkir di malam hari dapat menyebabkan penurunan pada kualitas tidur.

Kita dulu berpikir bahwa kafein dapat meningkatkan risiko irama jantung yang tidak teratur yang disebut fibrilasi atrium, tapi itu berdasarkan laporan kasus anekdotal seperti salah seorang wanita muda yang menderita atrial fibrilasi setelah "melanggar asupan cokelat." Kasus-kasus ini selalu melibatkan konsumsi akut dari jumlah yang sangat besar kafein. Akibatnya, gagasan bahwa konsumsi kafein dapat memicu irama jantung abnormal telah menjadi "rahasia umum," dan asumsi ini menyebabkan perubahan dalam praktek medis.

Kami sekarang memiliki bukti bahwa kafein tidak meningkatkan risiko fibrilasi atrium. Dosis rendah kafein didefinisikan sebagai kurang dari lima cangkir kopi sehari, bahkan mungkin memiliki efek perlindungan. Konsumsi teh juga tampaknya menurunkan risiko penyakit kardiovaskular, terutama ketika berkaitan dengan stroke.

Kesimpulan

Jadi kesimpulannya adalah, minum kopi berlebihan itu tidaklah baik, apalagi jika diminumnya malam hari. Minum kopi setiap hari dalam dosis tidak lebih dari dua cangkir mungkin akan memiliki efek yang baik. Hanya saja untuk orang-orang tertentu yang menderita beberapa macam penyakit seperti GERD, glaukoma, epilepsi, dan anemia disarankan untuk menjauhi kopi berkafein.

Sumber Bacaan

Artikel Terkait Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Poskan Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...