Aditif Makanan Yang Terkait dengan Kanker Usus Besar


Minggu, 01 Januari 2017
Label: , , , ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Aditif Makanan Yang Terkait dengan Kanker Usus Besar

Kita tahu bahwa air dan minyak tidak bercampur dengan baik, yang merupakan alasan utama mengapa produsen makanan menambahkan emulsifier untuk memperbanyak produk mereka. Makanan favorit seperti es krim, mayones, salad dressing, keju, dan bahkan susu formula harus ditambahkan emulsifier untuk membantu membuat mereka lebih halus dan berkrim. Namun setidaknya dua dari pengemulsi ini telah terbukti memiliki peran dalam perkembangan kanker kolorektal pada tikus.

Baca Juga:

Anda mungkin akrab dengan nama-nama pengemulsi seperti polisorbat-80 dan karboksimetilselulosa, berikut ini adalah beberapa hal yang harus Anda ketahui tentang mereka.

Aditif Makanan Yang Terkait dengan Kanker Usus Besar
sumber gambar

Tubuh tidak dapat menyerap atau mencerna karboksimetilselulosa, yang diproduksi dengan menggunakan turunan asam asetat untuk bereaksi dengan selulosa, seperti pulp kayu atau serat kapas. Polysorbate-80 sering berasal dari minyak bumi dan dibuat dengan mencampur sorbitol (pemanis) dengan asam oleat. Emulisifier ini sering terkontaminasi dengan zat penyebab kanker yang disebut 1,4 dioksan.

Kedua pengemulsi tersebut telah mengalami beberapa pemeriksaan mengenai peran mereka dalam peradangan ringan dan sindrom metabolik / obesitas pada tikus, dan baru-baru ini, ternyata bagian mereka bermain dalam perkembangan kanker usus besar.

Selama beberapa tahun, sekelompok peneliti di Georgia State University telah menjelajahi hubungan antara polisorbat-80 dan karboksimetilselulosa dan efeknya pada mikroorganisme usus. Sebuah hubungan antara emulsifier dan penyakit radang usus (IBD / inflammatory bowel disease) sudah dilaporkan, dan karena IBD mempromosikan pembentukan tumor pada usus besar, maka para ilmuwan memutuskan untuk mengkaji bagaimana pengemulsi ini mungkin terlibat dengan kanker.

Menggunakan model tikus, para peneliti memberi makan hewan itu dengan dosis aditif yang biasa ditemukan dalam makanan olahan. Hasilnya, tikus mengalami perubahan berat pada mikroorganisme di usus mereka, yang pada gilirannya mengembangkan peradangan lalu hasil lanjut bisa mempromosikan perkembangan kanker usus besar.

The American Cancer Society memperkirakan akan ada 95.270 kasus baru kanker kolon dan 39.220 kasus baru kanker dubur di Amerika Serikat pada tahun 2016. Kanker kolorektal adalah kanker paling umum ketiga didiagnosis pada perempuan dan laki-laki di Amerika Serikat (tidak termasuk kanker kulit).

Apakah emulsifier ini berkontribusi terhadap risiko penyakit ini? Penelitian lebih lanjut diharapkan akan dapat mengungkap lebih banyak tentang masalah ini, tetapi untuk sementara itu, yang terbaik bagi kita adalah agar menghindari makanan yang mengandung polisorbat-80 dan karboksimetilselulosa.

Sumber Bacaan

Artikel Terkait Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Poskan Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...