Awas, Obat-Obatan Umum Ini Terkait Dengan Penyakit Otak


Sabtu, 30 September 2017
Label: ,
Advertisement
Resep Menggapai Sehat - Awas, Obat-Obatan Umum Ini Terkait Dengan Penyakit Otak

Ketika kebanyakan orang memikirkan penyakit otak, mereka mungkin memikirkan genetika, cedera otak traumatis dan sebab lainnya. Tapi, sebenarnya ada pelaku penyakit otak yang diam yang hanya sedikit orang tahu. Apakah itu? Dialah resep dan obat bebas.

Beberapa penelitian bahkan menghubungkan beberapa obat dengan demensia, yaitu kehilangan kemampuan mental yang cukup parah sehingga mengganggu aktivitas normal kehidupan sehari-hari, yang berlangsung lebih dari enam bulan, tidak ada sejak lahir dan tidak terkait dengan hilangnya atau perubahan kesadaran.

Baca Juga:

Sebuah studi baru yang diterbitkan di jurnal medis JAMA Neurology (Journal of the American Medical Association Neurology) menemukan bahwa kelas obat yang dikenal sebagai antikolinergik terkait dengan peningkatan risiko demensia serta penyusutan dan disfungsi otak. Antikolinergik adalah kelompok besar obat yang digunakan dalam pengobatan hipertensi, penyakit jantung, penyakit paru-paru (seperti penyakit paru obstruktif kronik atau COPD), insomnia dan beberapa kondisi lainnya. Beberapa obat ini antara lain: Paxil, Benadryl, Demerol dan Dimetapp.

Awas, Obat-Obatan Umum Ini Terkait Dengan Penyakit Otak
sumber gambar

Penelitian yang dipimpin oleh Shannon Risacher, PhD, Asisten Profesor Ilmu Radiologi dan Imaging di Indiana University's School of Medicine, meneliti 451 orang rata-rata berusia 73 tahun. Enam puluh peserta mengambil setidaknya satu obat antikolinergik.

Setelah berbagai tes memori dan kognitif serta pemindaian MRI dan CT otak mereka, para peneliti menemukan bahwa mereka yang menggunakan obat tersebut memiliki atrofi otak yang lebih banyak, mengurangi aktivitas otak (terutama di daerah hippocampus, yang bisa menjadi tanda peringatan dini penyakit Alzheimer), rongga yang lebih besar di dalam otak dan mengurangi ukuran keseluruhan otak.

Tes tersebut juga menunjukkan hubungan antara obat antikolinergik dan mengurangi ingatan jangka pendek, penalaran verbal, kemampuan perencanaan dan kemampuan memecahkan masalah. Dalam sebuah wawancara dengan Q13 Fox, Dr. Risacher menyatakan: "Dengan semua bukti penelitian, dokter mungkin ingin mempertimbangkan alternatif pengobatan antikolinergik, jika ada, saat bekerja dengan pasien mereka yang lebih tua."

Studinya adalah yang pertama meneliti efek otak dan kognitif obat antikolinergik, namun penelitian sebelumnya menunjukkan adanya kaitan antara kelas obat dan penyakit otak lainnya. Penelitian yang dipublikasikan di jurnal medis BMJ mengidentifikasi kaitan antara benzodiazepin dan risiko demensia dan penyakit Alzheimer.

Pelaku utama adalah obat anti kecemasan dan insomnia seperti diazepam (Valium) dan alprazolam (Xanax), keduanya adalah BZD. Dalam penelitian ini 8.980 orang berusia di atas 66 tahun diikuti selama minimal enam tahun. Dari peserta penelitian ini, 1.796 orang memiliki diagnosis penyakit Alzheimer sedangkan 7.154 orang bertindak sebagai kontrol. Penelitian ini menemukan bahwa mengkonsumsi obat ini secara signifikan meningkatkan risiko penyakit Alzheimer seseorang.

Selain itu, risiko demensia meningkat lebih lama ketika obat ini digunakan, dengan jangka waktu tiga bulan atau lebih lama meningkatkan risiko Alzheimer sebesar 51 persen. Penyakit demensia dan Alzheimer bukanlah hal yang sama. Sementara penyakit Alzheimer adalah penyebab demensia yang paling umum, demensia adalah kumpulan gejala yang bisa disebabkan oleh berbagai penyakit, tidak hanya Alzheimer.

Oleh karena itu, pikirkan dua kali sebelum Anda memasukkan pil itu ke dalam tubuh Anda. Hasilnya mungkin lebih dari yang Anda tawar. Tentu saja, Anda juga tidak harus menghentikan resep obat tersebut tanpa terlebih dahulu berkonsultasi dengan dokter Anda karena mungkin ada efek lainnya yang barangkali jauh lebih parah. Ingat selalu konsultasikan dengan dokter Anda.


-----------------
Diulas oleh: Dr. Michelle Schoffro Cook, PhD, DNM, yaitu seorang dokter ahli obat alami bersertifikat dan terlaris internasional dan penulis buku kesehatan.

Sumber Bacaan

Artikel Menarik Lainnya:


FOLLOW and JOIN to Get Update!


0 komentar:

Posting Komentar

Recomended For You:

loading...
loading...